Sektor Transportasi Menjadi Rencana Pokok Pembangunan Kota Palangka Raya

  •  
  •  
  •  
  •  
  •   
  •  

Palangka Raya, Betang Tv – Kota-kota di seluruh dunia menghadapi tantangan yang semakin meningkat terkait dengan perkembangan kota yang cepat dan konsep “Kota Cerdas” telah menjadi populer sebagai tanggapan terhadap tantangan-tantangan, salah satu diantaranya masalah kemacetan.

Walikota Palangka Raya, Fairid Naparin, mengutus Kepala Dinas Perhubungan untuk mengikuti kegiatan Invitation to Smart Mobility Workshop yang di selenggarakan di lokakarya Smart Mobility, Rabu (10/7/2019) di Swedish Residence Jakarta.

Terkait dengan tentang kondisi transportasi Kota dalam rangka calon pemindahan Ibu Kota Pemerintah RI ke Kalteng, oleh karena itu Pemko melalui Dishub Kota Palngka Raya diberi kesempatan untuk melakukan pemaparan Smart Mobility.

Smart Mobility adalah bagian integral dari Smart City dan bertujuan untuk mengatasi masalah kemacetan lalu lintas yang memiliki dampak besar dan negatif pada kesehatan masyarakat.

Selain itu, kemacetan lalu lintas berkontribusi terhadap inefisiensi logistik yang mengarah ke biaya ekonomi yang besar juga.   Dalam rencana pembangunan jangka menengah nasional (RPJMN) baru Indonesia 2020-2024, satu bidang yang menjadi fokus adalah sektor transportasi. Untuk memenuhi tujuan rencana, kolaborasi dan kemitraan sangat penting.

“Swedia adalah pemimpin dunia dalam teknologi pintar dan berkelanjutan dan perusahaan Swedia memiliki sejarah panjang bekerja secara konstruktif dengan aktor publik dan swasta dalam otomotif, manajemen lalu lintas, perencanaan kota dan solusi Smart City,” tutup Fairid.(Didik)


  •  
  •  
  •  
  •  
  •   
  •  

Periksa Juga

Hari Jadi ke-65, Pemprov Kalteng Terus Berbenah

        Pengunjung : 32   Palangka Raya, BetangTv News – Tepat pada tanggal 23 Mei …